• Jelajahi

    Copyright © MediaSelayar.Com | Medianya Orang Selayar
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Coronavirus Updates: Korban Tewas Bertambah, Warga AS Di Wuhan Dievakuasi

    RM-01
    Minggu, 26 Januari 2020, 16:09 WIB Last Updated 2020-01-26T08:09:43Z
     Coronavirus Updates: Korban Tewas Bertambah, Warga AS Di Wuhan Dievakuasi

    MEDIA SELAYAR ■ China pada hari Minggu pagi mengumumkan 15 kematian lebih banyak dari coronavirus baru, termasuk satu di Shanghai, yang pertama dilaporkan sejauh ini di kota metropolitan.

    Tiga belas kematian lainnya juga diumumkan di Provinsi Hubei, di mana wabah dimulai, dan satu diumumkan di Provinsi Henan. Kematian terakhir membawa korban di Cina menjadi 56.

    Di seluruh negeri, 688 kasus virus baru didiagnosis pada hari Sabtu, kata pemerintah setempat pada Minggu pagi. Itu membuat jumlah total kasus yang dikonfirmasi menjadi 1.975.

    Kematian akibat coronavirus sebelumnya telah dilaporkan di luar Hubei, pusat wabah. Tetapi kematian di Shanghai, yang merupakan salah satu kota terpadat di Cina dan pusat komersial utama, kemungkinan menambah kecemasan tentang penyebaran penyakit ini.

    Komisi kesehatan kota Shanghai mengatakan pada hari Minggu (26/1) bahwa pasien yang meninggal adalah seorang pria berusia 88 tahun.

    Pemerintah pusat mengerahkan ratusan pekerja 

    Dalam tanda bahwa pemerintah pusat meningkatkan tanggapannya, Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan akan mengirim 1.230 ahli medis ke Wuhan untuk membantu dalam perawatan.

    Tentara telah mengirim 450 orang lagi, dari tiga universitas medis militer, ke Wuhan, menurut sebuah artikel media pemerintah yang dibagikan komisi kesehatan itu di situs webnya. Dan angkatan udara mengirim pesawat angkut militer ke kota Shanghai, Xi'an, dan Chongqing untuk mengambil pesawat angkut darurat anggota tim medis dan pasokan medis ke Wuhan.

    Di Wuhan, para pejabat kesehatan mengatakan bahwa mereka akan menugaskan 24 rumah sakit umum untuk merawat pasien-pasien yang berpotensi hanya memiliki virus korona.

    Menurut People's Daily, surat kabar utama Partai Komunis, Pejabat nasional telah menyerukan pada hari Sabtu agar pasien terkonsentrasi di rumah sakit khusus, dan rumah sakit baru sedang dibangun khusus untuk merawat pasien.

    Warga Amerika di Wuhan dievakuasi ke San Francisco

    Pemerintah Amerika Serikat menawarkan rincian tentang rencananya untuk mengevakuasi para diplomat Amerika dan warga negara dari kota yang dilanda Wuhan, mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya akan mengatur penerbangan yang akan berangkat pada hari Selasa dan melakukan perjalanan ke San Francisco.

    Departemen Luar Negeri telah memerintahkan semua karyawan Amerika di Konsulat Amerika Serikat di Wuhan untuk meninggalkan kota.

    Dalam sebuah email yang dikirim pada hari Minggu (26/1/2020) kepada orang Amerika yang tinggal di China, departemen itu meminta semua warga negara lain yang menginginkan tempat di pesawat untuk menghubungi kedutaan terlebih dahulu.

    Kapasitas akan "sangat terbatas," kata pesan itu, dan prioritas akan diberikan kepada orang yang berisiko lebih besar dari virus.

    Pihak berwenang di Perancis mengatakan bahwa mereka berencana untuk menyediakan layanan bus untuk warga negara Prancis dan keluarga mereka yang ingin meninggalkan Wuhan.

    Sementara kantor berita Reuters mengabarkan, sampai Sabtu (25/1/2020), ada 1.975 pasien yang tertular virus corona baru. Presiden China, Xi Jinping, mengumumkan situasi darurat. Dia mengimbau warganya tidak berpergian demi melindungi diri dari risiko tertular virus corona.

    Sampai saat ini, Badan Kesehatan Dunia (WHO) belum mengumumkan wabah virus corona sebagai keadaan darurat secara global. Tetapi, sejumlah pakar kesehatan internasional terus memantau perkembangan wabah tersebut.

    Mereka mempertanyakan apakah China mampu menahan penyebaran virus corona.

    Sebagai informasi, virus corona diyakini muncul akhir 2019 di pasar ikan di puat Kota Wuhan, China. Virus itu diduga berasal dari hewan yang dijual secara ilegal.

    Saat ini, virus corona telah menyebar ke sejumlah kota besar di China, seperti Beijing dan Shanghai. Bahkan, virus corona telah menyebar ke negara tetangga seperti Hong Kong, Thailand, Korea Selatan, Jepang, Malaysia, bahkan sampai ke Eropa, yakni Prancis, dan Benua Amerika, yakni Amerika Serikat dan Kanada. 

    Editor ■ Fitri Rengganis

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru