.

Media Selayar

Medianya Orang Selayar

Home » , » Pemilukada Mojokerto Membara Massa Obral Bom Molotov, Belasan Mobil Dinas Dibakar

Pemilukada Mojokerto Membara Massa Obral Bom Molotov, Belasan Mobil Dinas Dibakar

Penulis Media Selayar TV on Kamis, 27 Mei 2010 06.54.00

KERUSUHAN. Perusuh memukuli anggota polisi di Halaman DPRD Mojokerto, Pembakaran mobil akibat Kerusuhan (kiri bawah), kemarin (21/5). (FOTO ARIEF/RADAR MOJOKERTO) MOJOKERTO -- Aksi rusuh dan unjuk rasa yang menyertai proses pemilihan umum kepala daerah (pemilukada) sering terjadi. 

Tapi, aksi rusuh dan unjuk rasa yang terjadi di Kabupaten Mojokerto Jumat pagi, 21 Mei, bisa jadi adalah yang terparah di Indonesia. Setidaknya dalam satu tahun terakhir. Bom molotov diobral, puluhan mobil dinas dibakar, dan beberapa aparat kepolisian juga menjadi korban keberingasan massa. Kerusuhan itu berawal dari kedatangan massa secara bergelombang ke gedung DPRD Kabupaten Mojokerto sejak sekitar pukul 08.30 WIB. 

Saat itu di gedung wakil rakyat tersebut digelar acara penyampaian visi dan misi para calon bupati-wakil bupati. Pilkada di Kabupaten Mojokerto kali ini diikuti tiga pasangan calon. Nomor urut satu adalah pasangan Mustofa Kamal Pasa dan Choirun Nisa’ (Manis) yang diusung tujuh partai (PKB, PPP, PKS, PAN, PKPB, PBB dan Patriot). Nomor urut dua, pasangan Suwandi (incumbent) dan Wahyudi (Wasis) yang diusung PDIP, Golkar, dan Demokrat. Nomor urut tiga dari jalur independen: Khoirul Badik dan Yazid Kohar (Kokoh). 

Sebenarnya ada satu pasangan lagi yang sudah memenuhi syarat dari sisi dukungan partai politik. Mereka adalah KH Dimyati Rosyid dan M Karel. Tapi, keduanya dicoret KPUD karena tak lolos tes kesehatan. Pencoretan tersebut membuat pendukung Dimyati marah. Sejak pencoretan itu, aksi unjuk rasa menentang keputusan KPUD sering terjadi. 

Dan, kerusuhan yang terjadi kemarin diyakini merupakan rentetan dari aksi unjuk rasa sebelumnya. Itu terlihat dari poster-poster yang dibawa sejumlah pengunjuk rasa yang menuntut pilkada agar distop atau ditunda. Sejak pukul 08.30 WIB massa mulai datang di gedung DPRD Kabupaten Mojokerto. Saat itu, di dalam gedung dewan, pasangan Manis menyampaikan visi dan misinya. Selanjutnya, pasangan incumbent (Wasis) menyampaikan visi dan misi. 

Saat itulah kegaduhan dari luar gedung mulai terjadi. Massa yang datang semakin banyak hingga mencapai ratusan orang. Mereka merangsek ke gerbang barat gedung DPRD. Sebenarnya aparat kepolisian sudah menghalau mereka. Awalnya upaya itu efektif. 

Tapi, massa yang datang semakin banyak sehingga aparat kepolisian kewalahan. Apalagi, saat itu massa mulai beringas dan berani menyerang aparat. Akhirnya pengunjuk rasa –beberapa di antara mereka membawa pentungan besi– berhasil menerobos penjagaan polisi. Jalan masuk ke area gedung dewan dan pemkab semakin terbuka setelah massa melemparkan bom molotov secara membabi buta. Ada yang diarahkan ke petugas, ada juga yang dilemparkan ke gedung dewan. 

Di halaman kantor pemkab massa merusak dan membakar mobil yang diparkir. Tak hanya mobil dinas (mobdin), namun juga mobil pribadi. Dengan menggunakan pentungan, massa merusak kaca mobil-mobil itu. Sebagian di antara mereka melempari kendaraan itu dengan bom molotov. Dengan cepat, mobil-mobil itu pun terbakar. 

Massa juga melemparkan bom molotov ke kantor bagian keuangan dan PDE. "Bom molotov itu dilempar dari kaca ini. Kacanya pecah. Molotov masuk ke sini dan membakar dokumen keuangan ini," ungkap seorang pegawai bagian keuangan. 

Sekelompok orang yang sebagian mengenakan penutup wajah itu terus melanjutkan aksi. Mereka berkeliling memburu mobdin (mobil dinas). Dari kantor bappeda, massa bergerak ke sebelah kantor bagian keuangan. Beberapa mobil yang diparkir di dekat masjid dibakar. 

Termasuk mobdin badan legislasi (banleg) yang dibeli tahun ini. Mobdin Wakil Ketua DPRD Kabupaten Mojokerto Syaiful Fuad dan mobil Wawali Kota Mojokerto Mas’ud Yunus yang ditinggal menghadiri undangan penyampaian visi dan misi juga tak luput dari serangan massa. Mobil Syaiful rusak parah dan mobil Wawali Mojokerto terbakar. "Semua ada 33 mobil yang rusak parah. Yaitu, 25 unit mobil dinas dan delapan unit mobil pribadi. Di antara jumlah itu, 12 unit terbakar dan yang lain rusak," ungkap Kabaghumas Setdakab Mojokerto Alfiah Ernawati. 

Aksi massa itu pun berusaha dihalau aparat kepolisian. Akhirnya, aparat berhasil memukul mundur massa. Dalam waktu yang bersamaan, polisi mengamankan puluhan orang yang terlibat dalam kerusuhan tersebut. Untuk memadamkan api yang melalap mobil-mobil itu, didatangkan dua unit mobil pemadam kebakaran dari Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Mojokerto. 

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Mojokerto Syaiful Fuad menyampaikan, meskipun terjadi kerusahan di luar gedung, pelaksanaan penyampaian visi, misi, dan program pasangan calon terus berjalan. Seluruh pasangan calon menyampaikan visi dan misinya hingga selesai. "Soal kejadian tadi, ya kami prihatin," katanya. (jpnn)

0 KOMENTAR TRENDERS:

Posting Komentar

Terima Kasih Telah Berbagi Dengan Kami Di Redaksi Blog Media Selayar

BERLANGGANAN BERITA

 
Alamat Redaksi Jl.Mkr Bonto No 28 | Benteng Kab-Kep-Selayar -92812- email- radiocontrend at yahoo dot co dot id-
CP-081 241 927 000-Media Selayar--Sulawesi-Selatan--Indonesia
KAMI BANGGA- DAN BERTERIMA KASIH- KEPADA PEMBACA DAN PENDENGAR
STAY TUNE 98,3 FM--SEMUA UNTUK SELAYAR