MediaSelayar.Com | Medianya Orang Selayar KRI. Nanggala-402 Dinyatakan Tenggelam, Sejumlah Serpihan Barang Ditemukan
  • Jelajahi

    Copyright © MediaSelayar.Com | Medianya Orang Selayar

    KRI. Nanggala-402 Dinyatakan Tenggelam, Sejumlah Serpihan Barang Ditemukan

    Sabtu, 24 April 2021, 17:53 WIB Last Updated 2021-04-24T10:10:19Z


    MEDIA SELAYAR. KRI. Nanggala-402, telah tenggelam. Hal ini disampaikan oleh Panglima TNI Hadi Tjahjanto, dalam konferensi pers, Sabtu (24/4).


    Panglima TNI Hadi Tjahjanto mengatakan, isyarat subsunk (tenggelam) untuk KRI. Nanggala-402 dinyatakan setelah melakukan pencarian selama 72 jam.


    "Pagi dini hari tadi merupakan batas akhir live support berupa ketersediaan oksigen di KRI Nanggala selama 72 jam. Unsur-unsur TNI AL telah menemukan tumpahan minyak dan serpihan yang menjadi bukti otentik menuju fase tenggelamnya KRI Nanggala," ujar Hadi, dalam konferensi pers, di Base Ops Lanud I Gusti Ngurah Rai, Kabupaten Badung, Sabtu (24/4).


    Adapun barang-barang yang ditemukan yaitu pelusur tabung torpedo, pembungkus pipa pendingin, dan di botol oranye pelumas periskop kapal selam.


    Ditemukan juga alat yang dipakai ABK Nanggala untuk shalat dan spon untuk menahan panas pada presroom.


    "Dengan adanya bukti otentik Nanggala, maka pada saat ini kita isyaratkan dari submiss menjadi subsunk," ujar Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono.


    Diberitakan sebelumnya, KRI Nanggala-402 hilang kontak dalam latihan penembakan torpedo pada Rabu (21/4) dini hari. TNI melakukan fokus pencarian KRI Nanggala-402 di laut sebelah utara Bali, sekitar 40 km dari Celukan Bawang, Kecamatan Gerokgak, Kabupaten Buleleng, Bali.


    Di lokasi tersebut ditemukan tumpahan minyak dan daya magnet yang besar yang diduga bersumber dari KRI Nanggala-402.


    Diketahui, KRI Nanggala-402 membawa 53 awak, terdiri atas 49 ABK, 1 Komandan Satuan, dan 3 Personel Arsenal. Komandan KRI Nanggala-402 yakni Letkol Laut (P) Heri Octavian yang sudah satu tahun menjabat satu tahun.


    Sementara, TNI AL bersama Polri, Basarnas, KNKT dan BPBD, serta aset-aset negara sahabat, seperti Australia, Amerika Serikat, Singapura, Malaysia, telah berupaya dan semaksimal mungkin untuk mencari keberadaan KRI Nanggala. (***)

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru