MediaSelayar.Com | Medianya Orang Selayar Drainase Buruk, Bonehalang Jadi Langganan Banjir
  • Jelajahi

    Copyright © MediaSelayar.Com | Medianya Orang Selayar

    Drainase Buruk, Bonehalang Jadi Langganan Banjir

    Rabu, 05 Januari 2022, 02:12 WIB Last Updated 2022-01-04T18:12:20Z


    MEDIA SELAYAR.
    Tingginya air laut pasang menyebabkan sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga Bonehalang, kelurahan Benteng Selatan, Kecamatan Benteng, Kabupaten Kepulauan Selayar terendam. 


    Lokasi pemukiman terparah terendam air laut ada di jalan Sam Ratulangi, jalan Sunu, jalan Lamuru dan jalan Bandang di kelurahan Benteng Selatan.


    Kondisi ini sudah terjadi dalam tiga hari terakhir. Setiap tengah malam antara pukul 23.00 Wita hingga pukul 02.00 Wita dinihari, rumah warga digenangi banjir rob saat air laut mengalami pasang. Sementara saluran pembuangan air dan jalanan di wilayah ini lebih rendah dari permukaan air laut. 


    "Banjir rob terjadi sejak awal tahun, sudah tiga hari ini, dipengaruhi oleh air laut pasang. Dan air laut pasang setiap memasuki pukul 23.00 Wita hingga pukul 02.00 Wita dinihari. Jadi kita sudah terendam sudah tiga malam," jelas Fahmi warga jalan Sunu, Kelurahan Benteng Selatan pada Selasa (4/1) tengah malam. 


    Di lokasi 4 jalan ini ada ratusan rumah warga, khususnya yang berada di sepanjang drainase kota terendam hingga selutut orang dewasa. Hal ini disebabkan karena jaringan drainase dan jalanan yang ada lebih rendah dari tingginya pasang air laut. Sehingga air laut masuk melalui drainase pembuangan yang muaranya ada di bibir pantai Bonehalang Benteng Selatan. 


    Kondisi akan semakin parah jika hujan melanda dan bersamaan dengan air laut pasang. 


    "Kondisi akan semakin parah jika bersamaan hujan deras. Mengingat saat ini musim hujan maka kami khawatir kalau robnya bersamaan dengan hujan, banjirnya akan lebih tinggi, ujar Fahmi. 


    Banjir akan menggenang hingga satu meter disetiap pemukiman, selain itu banjir akan meluas ke wilayah lainnya di pusat Kabupaten Kepulauan Selayar.  


    Warga berharap agar kondisi ini mendapat perhatian pemerintah, karena selain rawan kecelakaan saat rob merendam jalanan, warga juga merasa resah dengan banjir rob yang terus merendam pemukiman mereka. (Tim)


    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Berita Terbaru