Selayar
Home » , , , , , , » Issu Bom Bikin Panik Ratusan PNS Di Kantor Bupati Selayar

Issu Bom Bikin Panik Ratusan PNS Di Kantor Bupati Selayar

Penulis Media Selayar on Selasa, 04 Oktober 2011 22.59.00

MEDIA SELAYAR. Ancaman bom yang sempat membuat panik pns di kantor Pemerintah Kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa (4/10/) pagi, ternyata tidak terjadi. Pasca kepanikan ratusan Pns serta warga sekitar kantor Bupati Kepulauan Selayar, hingga siang ini, sama sekali tidak ada benda atau sesuatu yang mencurigakan, sehingga bisa dipastikan issu yang membuat panik tersebut tidak benar.

Sejumlah informasi mengenai adanya issu ancaman bom tersebut menjadi topik hangat sejumlah perbincangan dimana sejumlah warga terpantau berkumpul. Aparat Kepolisian Kepulauan Selayar hingga siang hari ini terpantau masih terus berjaga jaga termasuk sejumlah personil yang menyusuri sejumlah ruangan dikantor Bupati yang ditinggakan pegawai yang menmpatinya sejak pukul 08.20 Wita. namun hingga siangnya Polisi tidak menemukan barang yang mencurigakan.

Kapolres Kepulauan Selayar Akbp. Setiadi menjelaskan bahwa pihaknya menerima laporan ancaman bom dari ajudan Sekda Selayar 08.45. “Ajudan ditelepon seseorang yang mengaku telah meletakkan sesuatu di kantor pemkab tadi malam,” ungkapnya.

Sang penelepon bahkan meminta ajudan agar segera meninggalkan kantor pemkab untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. “Kami telah meminta bantuan Telkom untuk menyelidiki identitas penelpon,” ujar Setiadi.

Selain itu, pihaknya juga meningkatkan pengamanan di kantor pemkab untuk memantau situasi hingga sore nanti. “Meskipun ancamannya tidak terbukti, kami tak boleh lengah agar kejadian di Solo tidak terulang kembali,” kata Setiadi.

Sementara itu beredar juga informasi lainnya bahwa Ajudan Sekda yang menerima telepon tersebut salah mendengar dan yang menelpon adalah keluarga sang ajudan yang sehari sebelumnya sempat bersitegang diruangan tersebut, 

Dan maksud keluarga yang menelpon adalah menyampaikan bahwa penelpon yang merupakan keluarganya itu akan berusaha menemui pak Sekda pagi itu dalam sebuah urusan pribadi, dan untuk menghindari perpecahan antara keluarga maka sebelum ketegangan terjadi agar dirinya (sang ajudan red) meninggalkan tempat atau menghindar sebelum terjadi dalam bahasa selayar a”lappo ” atau dalam bahasa indonesia meledak” atau tegang dengan beliau, inilah yang kemudian terdengar oleh sejumlah pns ditempat tersebut yang kemudian menyebar ke pns lainnya hingga kepanikan terjadi karena informasi berantai lmeledak dikaitkan dengan bom yang marak selama ini di tanah air.


Bila terdapat kekeliruan dalam penulisan silahkan Kontak Redaksi kami Untuk Klarifikasi

0 KOMENTAR TRENDERS:

Posting Komentar

Terima Kasih Telah Berbagi Dengan Kami Di Redaksi Blog Media Selayar